Pengetahuan Dasar Sound System : Struktur Gain Part.4

June 23, 2014 No comment

Belajar-Sound-System

Praktek

Anda dapat memulai seluruh prosedur dengan cara memainkan sinyal pink noise konsol mixer audio.Lalu aturlah level output dari mixer sampai terlihat klip pada layar osiloskop.

Pastikan kembali output dari konsol pencampuran dalam posisi kliping.Hal ini bisa dilihat dengan  menurunkan fader utama yang seharusnya membuat kliping berhenti. Jika tidak berhenti, berarti ada sesuatu yang klip sebelum fader output.

Sementara anda berada dibagian ini, perhatikanlah indikator meter output. Ini merupakan indikator yang baik dari hasil setup anda,apakah sudah telah mencapai output maksimum dari sistem atau belum setelah anda menetapkan struktur gain. Jika anda menggunakan gelombang sinus,level meter tidak akan menjadi indikator yang dapat diandalkan.

Setelah selesai, jika tingkat kebisingan yang dihasilkan dari sistem cukup rendah, anda dimungkinkan untuk meningkatkan pengaturan tingkat kontrol input dari power amplifier. Ini akan membuat mixer lebih sensitif untuk dioperasikan.

Jika anda mengurangi kontrol tingkat input dari amplifier, sesuatu di ujung bagian depan ( katakan saja speaker ) dari sistem akan menjadi klip,hal ini dikarenakan power amplifier tidak akan memberikan output penuh. Tapi tetap akan mereproduksi sinyal klip yang mungkin sekali merusak loudspeaker anda. Bagaimanapun jika anda memilih untuk menambahkan atau mengurangi sensitivitas input penguat dari pengaturan struktur gain yang optimal ,sebenarnya anda tidak mendapatkan apa-apa.

Ada kemungkinan pengecualian untuk hal berikut ini,dengan mengurangi tingkat kontrol input dari bagian power ampli, meter output pada konsol akan menunjukkan bahwa anda telah mencapai output maksimum dari sistem sebelum power mengalami klip.

Hal ini berguna untuk para operator yang kurang mampu yang berpikir untuk membatasi beberapa hal tapi tetap menyisakan sedikit ruang di amplifier.Berharap hal ini dapat membantu melindungi sound system,tapi ingatlah,hal itu akan membatasi output maksimum dari sistem .

Untuk mencapai sistem maksimum ,level meter output Vu analog pada konsol mixer audio mungkin “peg” sebelum sistem mencapai tingkat klip. Jika anda mampu mengurangi jangkauan dinamis,  pengoperasian meter yang tidak “peg” berarti anda tidak akan menyentuh tingkat klip dari sistem. Umumnya, ini berarti anda tidak akan merusak unit speaker dengan asumsi amplifier yang dipilih tidak melebihi kemampuan maksimum yang bisa ditangani oleh pengeras suara.

Situasi Yang Lebih Rumit

Sampai di bagian ini kita telah melihat sebuah sistem yang sederhana. Berikut ini adalah di mana pengaturan struktur gain menjadi lebih rumit dan menantang. Namun ide dasarnya adalah sama persis.Anda hanya harus mencermati lagi bagian komponen mana yang lebih / kurang secara spesifik disekitar jalur sinyal anda.

Perangkat dengan Gain / Loss dan EQ : Bagian nomor 1 – 3 dari perangkat dalam rantai sinyal  diasumsikan tidak memiliki gain . Namun kenyataannya, perangkat mungkin saja memiliki gain atau loss, atau anda mungkin ingin melakukan beberapa boost dengan EQ, yang mungkin diperlukan untuk menyempurnakan sistem.

Mendongkrak EQ sama seperti menambahkan gain secara keseluruhan ke semua perangkat. Dalam kasus tersebut, seperti yang diilustrasikan pada gambar 4, masukan dari perangkat audio digeser kebawah  bersama dengan output perangkat. Jarak akan menjadi batas nominal gain dalam satuan dB untuk anda menambahkan boost yang anda diinginkan untuk EQ.

Dalam hal ini, diasumsikan penambahan akan dibatasi maksimal 6 dB. Cocokkan bagian atas jendela perangkat sebelumnya ke garis ini. Di sisi output anda masih menggunakan bagian atas jendela untuk mencocokkannya dengan perangkat yang berikutnya.

Ketika bekerja dengan sistem gain dalam situasi nyata, pertama kali lakukan pengaturan sistem dengan EQ yang datar. Kemudian baru melakukan sedikit demi sedikit penyesuaian EQ.

Jika anda melakukan pemotongan pada bagian EQ , anda biasanya dapat membiarkan segala sesuatunya tetap sebagaimana adanya. Namun, jika anda menambahkan boost untuk mendongkrak EQ, anda harus mengulang setup struktur gain mulai dari perangkat input ke EQ dengan mencari tingkat maksimum yang baru dapat menerima sinyal tanpa adanya kliping.

Hal ini tentu saja memerlukan pelemahan di masukan input EQ. Dalam beberapa kasus perangkat mungkin akan didapati sinyal loss.

Prosedur ini sama seperti yang sebelumnya kecuali bagian perangkat output digeser ke bawah garis dari perangkat input agar setara dengan jarak yang sama dalam nilai sinyal loss.

Gunakan titik output yang baru ini untuk mencocokkan perangkat ke bagian atas jendela dari perangkat berikut. Dalam contoh gambar diasumsikan ambang limiter diatur agar sinyal maksimum yang mengalir melalui limiter berada pada nilai 6 dB di bawah output maksimum.

Namun, di sisi input anda masih menggunakan bagian atas jendela perangkat untuk dicocokan ke jendela perangkat yang sebelumnya. Tingkat sinyal relatif sebelum limiter adalah 6 dB lebih tinggi. Seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 4, semuanya, termasuk noise floor dinaikkan sebesar 6 dB. Dinamic range dari sistem masih ditentukan oleh perangkat delay, karena masih merupakan “jendela”yang terkecil dalam gambaran keseluruhan sistem.

Karena input maksimum dari power amplifier (setelah masukan attenuator nya) masih + 3 dB, itu tetap dalam posisi yang sama.

Tagged : , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Comment